Phobos-Grunt Jatuh pada Minggu Malam

Standard

JAKARTA, KOMPAS.com — Phobos-Grunt, wahana antariksa milik Rusia yang gagal menuju Phobos, bulan Mars, diperkirakan jatuh pada Minggu (15/1/2012) malam sekitar pukul 19.00 WIB. Demikian hasil prediksi Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan).

“Hasil ini berdasarkan milik USSTATCOM yang telah kita olah dan prediksikan. Kita prediksi Phobos-Grunt jatuh pada 15 Januari malam pukul 7, tapi masih plus minus 30 jam,” kata Tiar Dani, peneliti Matahari dan Antariksa Lapan.

Perlu diketahui bahwa yang dimaksud jatuh di sini bukanlah jatuh ke Bumi, melainkan re-entry ke atmosfer Bumi. Phobos-Grunt dikatakan jatuh ketika memasuki ketinggian 122 km, disebut ketinggian kritis.

“Kalau sudah masuk ke ketinggian tersebut, maka selang waktu tidak sampai satu jam, Phobos-Grunt akan terbakar, pecah, dan akhirnya jatuh ke Bumi,” papar Tiar saat dihubungi Kompas.com, Jumat (13/1/2012).

Prediksi dilakukan dengan instrumen Track-It, yang dikembangkan khusus untuk memantau sampah antariksa yang lewat wilayah Indonesia di bawah ketinggian 200 km. Prediksi kali ini memperbarui prediksi lalu yang menyatakan bahwa Phobos-Grunt akan jatuh pada Senin (16/1/2012).

“Berdasarkan prediksi, Phobos-Grunt diperkirakan jatuh di Samudra Hindia. Tapi, wilayah Indonesia masih aman. Samudra Hindia yang dimaksud lebih ke wilayah dekat Afrika dan Semenanjung Arab,” ungkap Tiar.

Meski demikian, masyarakat diimbau untuk tetap waspada. Ada potensi juga Phobos-Grunt jatuh di wilayah Indonesia. Seperti diketahui, pada rentang waktu 9-20 Januari 2012, Phobos-Grunt melewati wilayah Indonesia.

Tiar mengungkapkan, bila masyarakat mendengar suara ledakan dan melihat benda jatuh diimbau untuk tidak menyentuh benda tersebut. Sampah Phobos-Grunt memiliki bahan kimia berbahaya yang bisa merusak kulit.

Masyarakat diimbau untuk melapor ke Lapan jika nantinya wahana Phobos-Grunt jatuh di Indonesia. Jika sampah merusak fasilitas warga, maka warga berhak mendapat ganti rugi dari pihak Rusia dengan melaporkannya dulu ke Lapan.

Dani menuturkan, Lapan terus memantau sampah-sampah antariksa dengan Track-It. “Jumlah sampah antariksa yang melewati Indonesia dan terdeteksi Track-It maksimal 10 per menit. Tapi, biasanya mereka terbakar di atmosfer,” kata Tiar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s